- HOME - IKUTI BLOG INI - FACEBOOK

Assalamualaikum...

Kehidupan ini bagaikan satu putaran yang sentiasa bergerak, umpama matahari dan bulan. adakalahnya kita merasakan panas dan adakalanya kita merasakan dinginnya malam. Bahangan mentari itu mampu membuatkan kita teguh berdiri dengan kaki yang kian lenguh. Dingin malam pula akan memberikan kita kesegaran malam dalam menghadapi dugaan disiang hari. Banyak dugaan dalam kehidupan, oleh itu setiap dugaan yang kita lalui memerlukan setiap ketelitian dan langkahan yang berhati-hati. Biar kita melangkah meninggalkan keseronokan dunia demi untuk kebaikan alam abadi.Insya-Allah.
Md Asrul

Create your badge

Selasa, 10 Februari 2009

Kisah Benar kawan dari friendster.com

HIKMAH...
Ini sebenarnya salah satu cerita tentang seorang sahabat. Kenapa ada waktu-waktu tertentu saya merasa sedih yang amat pedih? saya asyik memikirkan sesuatu perkara yang sudah berlalu. Banyak perkara yang saya lakukan tetapi apabila saya duduk seorang diri, saya sering memikirkan nasib seorang sahabat sehingga membuatkan saya kagum bercampur sedih. Pernahkah kamu fikirkan? Pernakah kamu alami? Selama ini banyak benda saya simpankan di dalam hati. Tetapi kali ini berkaitan dengan seorang sahabat yang saya kenali di laman web Friendster.com. harap anda bacalah dan nilailah sendiri adakah ini persahabatan? Saya tidak tahu bagaimana semuanya bermula, semuanya berlaku dalam masa yang singkat dan pantas, dan saya sendiri keliru dengan kehidupan ini. Hendak mula daripada mana cerita ini? saya pun tidak tahu kerana cerita ini benar. Saya ini jenis yang pelupa. Tetapi saya akan berkongsi cerita juga untuk kebaikan kita bersama. InsyaAllah. Saya abadikan dan adaptasikan kisah sahabat ini dalam cerpen “Hikmah”...

_____________________________________________________________________________

HIKMAH...

Aku mengenalinya memalui internet dunia tanpa sempadan. Perkenalan kami, bermula dengan berkongsi masalah antara satu sama lain dan akhirnya dia menceritakan segala masalahnya dan aku menjadi pendengar setianya. Aku sekadar menjadi tempat untuknya melepaskan segala masalah. Aku tidak kisah, asalkan dia semakin baik dan dapat menghadapi masalahnya. Aku pernah menangis dan bergembira bersama dia. Aku pernah menerima segala kemarahannya. Namun semua itu aku jadikan batu loncatan untuk dia sedar dan dapat menghadapi masalahnya. Permulaan kami di dalam laman friendster.com secara tidak langsung mengubah segala persepsi aku terhadap persahabatan secara maya. Aku menggangap persahabatan cara ini hanya sementara dan tidak kekal lama. Tapi semuanya itu diterangi dengan cahaya setelah mata aku dikaburi oleh segala-galanya. Baru aku sedar, semakin lama kami menjadi semakin akrab dan seolah-olah kami mengenali satu sama lain.

Linda adalah bukan nama sebenar. Awal perkenalan dengannya aku dapat rasakan dia seorang yang periang dan peramah. Wajahnya yang ceria dan comel mulanya membuatkan aku tertarik, namun aku abaikan semua itu kerana aku bukan jenis yang senang untuk menyukai seseorang terutama kenalan dalam internet ini dan kami baru sahaja berkenalan. Perkenalan kami pada mulanya membicarakan tentang perkara-perkara biasa atau omong kosong. Daripada internet kami bertukar-tukar nombor telefon dan mula bermesej-mesej. Sehingga dalam sehari ada hampir seratus mesejnya dalam peti masuk mesej telefon bimbit aku. Akhirnya, dia mula menceritakan masalahnya berkaitan dengan kehidupan dan apa yang dia alaminya sebelum ini. Turut bersimpati aku akan nasib yang dia alami. Sungguh perit, aku tak dapat bayangkan seorang gadis yang cantik dan comel seperti itu melalui pelbagai rintangan dan dugaan yang dia alami dalam usia yang terlalu muda.

Linda bukanlah berasal daripada keluarga yang berada dan senang. Dia merupakan anak sulung daripada tiga orang adik beradik. Kedua ibu bapanya telah lama meninggal dunia disebabkan kemalangan jalan raya ketika dia berusia empat belas tahun dan dia terpaksa menjaga adik-beradiknya yang masih kecil ketika itu. Dari situlah dia terpaksa berhenti sekolah untuk menyara kehidupannya dan adik-adiknya. Pernah sekali Jabatan Kebajikan Masyarakat ingin mengambil dia dan adik-adiknya untuk dijaga disebabkan tiada ahli keluarga lain yang sanggup membela mereka termasuk keluarga sebelah ayah dan ibunya.

Linda cuba meyakinkan pihak-pihak tertentu yang dia boleh menjaga adik-adiknya dengan titik peluhnya. Dalam usaha untuk mengelakkan adik-adiknya dibawa oleh Jabatan Kebajikan Masyarakat, dia berusaha untuk mencari pekerjaan yang dapat menampung perbelanjaan mereka sekeluarga. Pernah sekali seorang lelaki mengajak Linda untuk menjadi pelacur, kerana dengan bayaran yang lumayan dia boleh menjaga adik-adiknya. Linda seakan-akan mahu mengikut kata-kata lelaki tersebut tetapi dia teringat akan ibu bapanya dan mahu dia menjadi seorang yang boleh dicontohi oleh adik-adiknya. Akhirnya niatnya dihalang oleh dirinya sendiri, dan dia berusaha mencari pekerjaan lain. Merata tempat dia mencari pekerjaan. Bayangkan seorang gadis kecil berumur empat belas tahun mencari pekerjaan dan masih adakah majikan yang mahu mengambil pekerja seperti itu?

Sewaktu Linda berusaha untuk mencari pekerjaan di pekan, dia terlibat dengan satu kemalangan jalan raya dan menyebabkan kepalanya terhantuk disisi kanan jalan. Dia dikejarkan ke hospital dan ditahan selama dua hari. Dalam keadaan sedar, Linda memanggil nama-nama adiknya. Meraung dia hendak pulang ke rumah kerana takut adiknya lapar dan menunggunya balik. Tanpa berfikir panjang Encik Razif iaitu seorang pengurus di salah satu sebuah syarikat swasta terkemuka di Ibu Kota dan dialah yang telah melanggar Linda. Encik Razif mengambil alamat Linda daripada kad pengenalan Linda dan bergegas menuju ke alamat tersebut. Sebelum pergi ke rumah Linda, Encik Razif berjanji akan membawa adik-adiknya berjumpa dengan Linda dan dia juga berjanji untuk menjaga adik-adiknya. Sememanganya Encik Razif seorang lelaki yang alim dan warak dan masih bujang. Dia merupakan anak kepada Dato’ Kamal iaitu Pengarah Urusan Syarikat di tempat Encik Razif bekerja. Encik Razif bergegas mencari alamat yang dicatatnya sebentar tadi.

**********************************************************************************

“Assalamualaikum” Encik Razif memberi salam setibanya dia dihadapan rumah Linda.
“Assalamualaikum” Encik Razif mengulangi salamnya setelah tiada balasan yang diterima.
Tiba-tiba terdengar suara berhampiran dengan rumah Linda.
”Waalaikumusalam” suara Mak Cik Embun, jiran sebelah rumah Linda memberi salam.
Encik Razif berpaling ke arah Mak Cik Embun dan bertanyakan tujuanya. “Mak cik, betul ke ini rumah Norhaslinda Anatasya Bt. Norhasnawi”
“Ini memang rumahnya, tapi siapa encik ini?” Mak Cik Embun membalas pertanyaan Encik Razif dan meminta penjelasannya.
“Linda, sebenaryan terlibat dalam satu kemalangan...”
“Ya Allah” tidak sempat Encik Razif mengakhiri percakapannya, Mak Cik Embun bergegas ke dalam rumah.
“Adam, Amira!!! Kak Linda kemalangan”. Suara jeritan Mak Cik Embun kuat kedengaran seolah-olah memberitahu sesuatu kepada orang lain. Dua tubuh kecil bergegas berlari keluar.
“Betul ke makcik, akak kemalangan” sambil nafas tercunggap-cunggap Amira bertanyakan mak cik yang telah mereka anggap sebagai ibunya sendiri.
Mak Cik Embun berpaling ke arah Encik Razif setelah solan itu diajukan. Dengan berdiam diri Encik Razif hanya menganggukan kepalanya sahaja.

“Ya, akak awak kemalangan. Tapi dia selamat dan tidak mengalami kecederaan yang serius. Kalau boleh saya hendak membawa mak cik dan adik-adik ke hospital untuk melawat Linda” penerangan panjang oleh Encik Razif. Tanpa berfikir panjang, Mak Cik Embun serta Adam dan Amira bergegas masuk ke dalam rumah dan menjalin pakaian. Sambil masuk ke dalam, Mak Cik Embun berdoa kepada Allah supaya Linda selamat. Setelah mereka selesai mengenakan pakaian, Encik Razif membawa Mak Cik Embun, Adam dan Amira ke hospital.

Resah, gelisah semuanya bermain dalam fikiran mereka. Apa yang difikirkan harap-harap tidak menjadi kenyataan. Penerangan Encik Razik sekali lagi meyakinkan Mak Cik Embun bahawa Linda tidak mengalami kecederaan yang serius. Bukannya apa, Linda dan adik-adiknya telah kehilangan orang tua mereka, jika sesuatu terjadi kepada Linda siapa yang akan menyara hidup adik-adiknya.

“Hendak mengharapkan aku, aku ini sudah tua. Hanya mampu menjual nasi lemak dan kuih di depan rumah. dapatkah aku tampung mereka dengan semua itu?” banyak perkara yang bermain difikirkan dan di dalam hati Mak Cik Embun semasa mereka bergegas ke hospital.

*********************************************************************************

Sebulan selepas kemalangan itu, Linda akhirnya sembuh sepenuhnya. Dan ketika pulang ke rumah, Linda di hantar oleh Encik Razif dan kerana dialah Linda mendapat pekerjaan di syarikatnya. Segala perbelanjaan sewaktu Linda berada di hospital telah di tanggung oleh Encik Razif. Oleh itu, kebaikan yang telah Encik Razif lakukan, akhirnya Linda bersetuju bekerja di syarikatnya dengan tujuan untuk membalas jasa. Waktu itu, usia Linda masuk lima belas tahun da encik razif pula dua puluh tahun.

Semasa mula bekerja di syarikat Encik Razif, usia Linda merisaukan pihak syarikat kerana pada waktu itu usianya baru mencecah lima belas tahun. Oleh itu, pihak syarikat mengambil keputusan untuk menghantar Linda untuk melanjutkan pelajarannya dalam bidang pengurusan dan perniagaan. Segala perbelanjaan pelajaran Linda dan persekolahan adik-adiknya akan ditanggung oleh Dato’ Kamal.

Namun semua itu adah perkara lama, sekarang usia Linda telah mencecah 19 tahun dan telah menamatkan pelajaran di Univesiti Industri Selangor (UNISEL). sekarang linda telah bertunang dengan Encik Razif dan akan melangsungkan perkahwinanya pada tahun hadapan. Hubungan cinta berputik pada mulanya atas rasa simpati dan ingin membalas jasa. Namun semua itu adalah kehendak Tuhan Yang Esa. Sekarang Linda bekerja di syarikat bakal bapa mertuanya iaitu Dato’ Kamal sebagai pengurus urusan luar. Amira dan adam akan menduduki peperikasaan pada tahun ini. Amira akan mengambil Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dan Adam pula akan menduduki Penilaian Menengah Rendah (PMR). Segala usaha dan kesabaran mereka semuanya akhirnya menyebelahi mereka. Inilah dikatakan hikmah sebuah kejadian.

Segala liku cabaraan yang dilalui oleh Linda dan adik-adiknya telah disinari cahaya yang diterangi oleh kehadiran Encik Razif. Kehidupan Linda semakin sempurna semasa memperolehi gaji pertamanya. Sangkaan panas hingga ke petang, tapi hujan di tengah panas terik, Linda tidak sempat membalas jasa Mak Cik Embun yang selama ini mengambil berat terhadap Linda dan adik-adiknya selepas kematian orang tuanya. Allah kehendak lain dan mereka terima semuanya dengan redha. Niat di hati Linda ingin menghadiahkan sepasang baju untuk Mak Cik Embun dan niat itu tidak kesampaian kerana Mak Cik Embun menghembuskan nafasnya yang terakhir disebabkan oleh kegagalan organ hatinya untuk berfungsi.

Tetapi mereka percaya semua yang berlaku ada hikmahnya dan mereka sekarang telah mencapai hikmah dari Tuhan Yang Esa. Berkat kesabaran dan tanggungjawab kehidupan mereka sekeluarga. Kini, Linda bahagia disamping adik-adik serta tunang yang dicintainya.

SEKIAN...

Cerita ini adalah luahan seorang sahabat ingin dirinya dikenali sebagai Linda dan tujuan Linda menyuruh saya menceritakan cerita ini adalah untuk pengajaran dan pedoman untuk kita semua. Saya mengadaptasikan cerita Linda ini dalam sebuah cerpen “Hikmah” diharap dengan adanya kisah ini dapatlah sekiranya kita sama-sama memanfaatkannya. Salam ikhas dari Linda (Bukan nama sebenar)

Hak Cipta Terpelihara: Md. Hasrul Ja’Afar

2 Comments:

  • hai cik asru1...
    penceritaan awak sgt mengkagumkan...
    saya terkedu seketika dgn pengalaman sahabat awak...
    dan bagi saya cara awak menyampaikan kisah hidupnya takde cela,sempurna..cara penulisan pun mcm awak dah boleh karang novel...
    sekarang ni...
    kalo boleh,nak cepat2 je bkk blog awak nak baca cerita2 awak...
    menarik...
    teruskan berkarya...

    By Blogger Lya Katsura, at 12 Februari 2009 7:27 PTG  

  • terima kasih ya...
    :)

    By Blogger Asrul aka YaGaMi LaiTo, at 13 Februari 2009 6:44 PTG  

Catat Ulasan

<< Home


Assalamualaikum

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasihani
Translate this page from Malaysian to the following language!

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Widget edited by Anang

AsRuL @ YaGaMi LaiTo Search

Blog-blog aku :

AsRuL & YaGaMi LaiTo

Indah Islam Kerana Iman

Muzik Itu Duniaku


Blogger Help Templates Widgets SEO Tips
Blogger Help Templates Widgets SEO Tips


Blogger Trick
Blogger Trick


Blog Catalog
Mens Blogs - BlogCatalog Blog Directory

Doa Penerang Hati Memulakan Bacaan

Ya Allah, bukakanlah ke atas kami hikmatMu dan limpahilah ke atas kami khazanah rahmatMu, wahai Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Wahai Tuhanku, tambahkanlah ilmuku dan luaskanlah kefahamanku. Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku dan mudahkanlah urusanku
Clicky Web Analytics Clicky